Hidup Hemat Di Jakarta :D

Yaak, hari Kamis dateng lagi.. waktunya update blog dengan tulisan baru, masih dalam rangkan Project Nulis Seminggu Sekali or #PNSs. Dari kemarin sebenernya saya masih bingung mau nulis apa minggu ini, ada sih ide buat nulis, tapi momentnya baru bisa besok di publishnya, gak asik kalo dipaksain publish sekarang gaya😀 . And pengennya sih bisa konsisten keluarin tulisan tiap hari Kamis pengennya sih jaga komitmen 

Oh iya, kalo ga salah tahun lalu saya pernah nulis tentang Tips Hidup Di Jakarta For Newbie Desa yaaah sedikit sharing pengalaman saya buat survival di Jakarta halah lebay . Entah kenapa kok saya jadi pengen sharing soal ini lagi yak, tapi sekarang sharing tetang gimana bisa hidup irit di Jakarta sebagai seorang perantauan dari desa + karyawan baru + gaji yang masih seadanya karena masih probation. Oh iya sebelumnya saya pakai hitung-hitungan tahun 2009 yak, kalo buat  tahun 2012 nanti coba konversi nih sebisa saya deh ya, heheh karena saya sekarang kebetulan sudah tidak di Jakarta lagi😀

Okay, lets get started..

Gini, waktu itu saya datang ke Jakarta sekitar bulan Oktober 2009, bekerja di salah satu perusahaan Telco dan Multimedia terbesar di Jakarta, lokasinya ada di kawasan Sudirman. Posisi yang saya dapatkan waktu itupun hanya sebagai Customer Care yang belum punya pengalaman kerja secara professional di suatu perusahaan. Yaa karena saya belum punya pengalaman sama sekali bekerja sebelumnya, dengan suksesnya saya hanya di gaji di kisaran 2,3 Juta setiap bulan tanpa negosiasi gaji sama sekali. Nah ini nih kesalahan saya yang jangan dilakuin sama Ex-Mahasiswa pencari kerja, pesan saya, kalian harus berani nawar gaji, or punya bargaining position di perusahaan kalian, dengan begini kalian jadi punya sesuatu yang bisa dibanggain dan dipertanggungjawabkan di perusahaan and at least kalian jadi tahu “harga” kalian di perusahaan itu. Nah kan jadi ngelantur. Oh iya dengan gaji segitu alhamdulillah saya bisa saving uang minimal sekitar 500rb per bulan dan itu tanpa “ceperan” or lemburan sama sekali, karena kebetulan di perusahaan saya tidak ada lemburan untuk posisi itu, kecuali ada kejadian luar biasa.

Saya pernah cerita ini ke beberapa teman, banyak dari mereka yang heran “dengan gaji segitu lu bisa nabung minimal 500rb per bulan??? gimana caranya???” nah gini nih cara saya hidup waktu itu😀

  • Biaya Kos / Rumah Tinggal

Seperti saran saya sebelumnya di tulisan ini, Cari Kos / Kontrakan Yang Dekat Dengan Kantor tempat tinggal adalah salah satu faktor terpenting kalo kita tinggal di Jakarta. Itung-itungannya gini, waktu itu harga kos di kawasan Sudirman ada di harga 500rb-an, kebetulan harga kamar kos saya waktu itu 550rb dengan fasilitas kamar ukuran 2,5 x 3 m, kasur busa, meja kecil, lemari, cuci setrika baju maks 4 potong tiap hari, air minum, dapur bersama (gas sudah disediakan kos) dan TV bersama. Kondisi kos sih memang hanya seperti itu saja, kos berbentuk seperti lorong hotel yang sinar matahari nya cuma sedikit masuk, yaaah bukan kos yang mewah lah. Oh iya, karena saya sekamar berdua, jadi biaya kos saya ditambah 200.000 untuk ongkos cuci setrika, total 750.000 : 2 = 375.000😀

Banyak juga teman yang saranin buat pindah ke daerah yang agak jauh dari kantor, dengan harga kos yang lebih murah dan lingkungan yang lebih OK. Tapi menurut saya kok jadi ga worthed yak. Begini, waktu itu harga kos di daerah pinggiran Jakarta sekitar 300rb, dengan fasilitas yang lebih sedikit, tanpa TV bersama, tanda dapur bersama, dan yang paling parah buat cowok adalah tanpa fasilitas cuci setrika😀. Asumsikanlah ongkos untuk ke daerah pinggiran Jakarta dengan menggunakan Busway sekitar 3500, pulang-pergi jadi 7000 x 22 hari kerja = 140rb, anggaplah biaya cuci setrika di luar kos sekitar 200rb per bulan udah berapa yaaak.. hitungan kotor aja udah 640rb,

  • Biaya Makan

Hehehe introducing dulu yak, saya alhamdulillah adalah bukan tipe orang yang memilih-milih makanan, saya omnivora, omnivora sejati, keliatan kan dari body eike. hehehe. Soal makan, dulu saya bener-bener coba hitung pengeluaran saya untuk ini, saya batasi pengeluaran saya untuk makan sehari sekitar 25rb, terserah mau makan berapa kali sehari, yang penting tidak lebih dari 25rb sehari. Emang bisa?? Bisa, kalo cara saya sih gini, Pagi saya cari sarapan yang kisaran harga 5000-7000, emang ada?? banyak, waktu itu saya biasa sarapan nasi uduk betawi atau roti atau bubur ayam atau lontong sayur, harganya?? seperti yang saya bilang sebelumnya 5000-7.000, favorit saya sih nasi uduk ya, enak, kenyang n cuma 5000 saja😀. Oh iya dan saya selalu bungkus nasi uduk itu untuk bisa makan di kantor, lumayan kan jadi minumnya ga usah beli, tinggal ambil di pantry aja :))

Untuk makan siang dan makan malam saya biasanya menyesuaikan dari berapa harga sarapan saya, kalau memang pagi makan nasi uduk yang seharga 5.000, maka saya bisa makan siang dengan menu seharga 10.000, untuk makan siang sih biasanya saya jarang bisa menghindar dari beli minum ya karena harus makan di tempat, es teh tawar, hehehe iya itu minum yang paling sering saya pesen, cuma 1.000 cing. Nah kalau memang seperti itu skenario makan saya, jadi jatah uang saya untuk makan kan tinggal 9.000, sisa inilah yang saya pakai untuk makan malam, pilihannya banyak ada nasi goreng, mie ayam, ketoprak atau yang lain, dan seperti biasa bungkus bawa pulang biar ga beli minum, and you know what, saya pilih makanan yang harganya cuma 7.000an, so masih sisa 2.000 donk hahaha

Banyak juga yang mengomentari saya dengan cara speerti ini “Lha terus koen gak tau mangan enak lak an..” yang artiya jadi, kamu ga pernah makan enak donk. Eeittss, pepatah yang bilang jangan pelit buat diri sendiri masih saya berlakukan kok, untuk hari selain hari kerja, jatah uang makan saya biasanya naik jadi 30.000, so masih bisa makan nasi padang, sate ayam or tongseng kambing plus es podengnya tiap Sabtu-Minggu😀

Oh iya satu lagi saran saya untuk urusan makan, jangan pernah takut buat explore tempat makan, biar kita tahu mana tempat yang jual makanan halal. enak, bersih dan tentusaja karena judulnya Hidup Irit Di Jakarta… MURAH :))

  • Biaya Lain Lain

Nah untuk ini, saya langsung kasih listnya yak
– biaya peralatan mandi kan kecantikan😀 100.000 / bulan
– biaya jalan-jalan maksimal 250.000 / bulan
– biaya jajan sekitar 100.000 / bulan

So total sekitar 450.000 – 500.000 / bulan

Itung-itungan ini sih sebenernya masih itung-itungan kasar yak, bisa jadi itungan bisa lebih besar atau bisa lebih kecil, pengalaman saya sih alhamdulillah bisa lebih kecil dari itungan saya. Oh iya, ini itungan kasar biaya hidup saya selama di Jakarta tahun 2009

Nama Pengeluaran Keterangan
Kos 375,000 x 1 375,000 cost tetap
Makan 185,000 x 4 740,000 cost rata-rata
Jajan 150,000 x 1 150,000 cost optional
Jalan – Jalan 250,000 x 1 250,000 cost optional
Keperluan Lain 100,000 x 1 100,000 cost rata-rata
Total 1,615,000

Terkadang saya berfikir pada awalnya, apakah dengan penghasilan sekitar 2,300,000 per bulan cukup untuk biaya hidup saya dan juga masih bisa nabung?? Dan alhamdulillah cukup, sangat cukup malahan. Rezeki Allah SWT memang ngga bisa dihitung dengan matematika manusia, selalu saja banyak rezeki yang datang meskipun tanpa melakukan lebur atau cari ceperan lain. Dan yakin lah, sekecil apapun penghasilan kita dari manusia, yakinlah Allah SWT adalah sebaik-baiknya pemberi rezeki🙂

Tapi kalau mau lebih joosss lagi rezekinya, pake cara Nabi Muhammad SAW yang diajarin sama Ust. Yusuf Mansur aja, geber sholat dhuha, sedekah, sholat malem, and bacaan Al-Qurannya. Janji Allah SWT tuh buat ngelancarin selancar-lancarnya rezeki😀

Mungkin banyak salah dari tulisan saya, namun itulah pengalaman saya ketika itu di Jakarta. Good luck yak buat para beginner yang baru masuk Jakarta🙂

Eh eh,, Nambah satu lagi alinea yaa.. hihihi. Selamat ulang tahun buat Budhe Tyas Okta  wish you all the very very best.. barokah hidupnya, umurnya, rezekinya, ilmunya dan semuanyaaaaa… amiiinnn ^0^, makasih juga buat ayam gorengnya yak.. ueeeenaaakk.. :-bd dan juga buat menuhin janji saya kemarin yang mau nulis namanya Ratna Puspita atau Puspita Ratna bingung gue yaah itu lah.. hahaha di blog saya, yeuh neng atos diseratkeun ku akang di dieu…  hahaha 

Kanggo Neng Ratna Ieu Teh, hahaha😉

20 thoughts on “Hidup Hemat Di Jakarta :D

  1. Mega Murdiyanto

    dari awal pertama diceritain, selalu pengen nerapin ini di kehidupan guweh yang cerah ceria ini.. tapi apa daya, selalu gagal..
    tulisannya bagus banget, menginspirasi.. i hope you guys got inspired as i am 😉
    sakses Mas Cucup🙂

    Reply
  2. ahadinikarimah

    yak.. dan setaun hidup di jakarta awalnya aku irit2 wae mas.. begitu udah lepas setaun,.. buyar.. modyar kabehh hahahahah #kalap
    dari tulisan ini, terketuklah hatiku buat ngatur2 outcome lagii🙂 tenkyu maseee .:)

    Reply
    1. Muhamad Yoesuf Post author

      woooo dasaaarr… tergoda manisnya jakarta yak… hahahaha.. gapapa sih.. asal jangan keterusan ajah.. inget tabungan buat nikahan tar… #eh hahahah…

      Reply
  3. Irvan

    bwahahaa jadi inget taun 2009 c penulis lagi test masuk kantor di lounge nya. dan trnyata gw jadi temen yg lumayan buat share tentang makanan, dan ibadah

    sukses buat lo cup, alhamdulillah udh bsa balik ke kampung halaman. nnti klo ada wkyu gw main ke ngalam hahahaha

    Reply
    1. Muhamad Yoesuf Post author

      huahhaha.. moment itu yak.. doi nih salah satu sobat terbaek ane nih di jakarta.. makasi ya sob..😀
      ayo siniii.. bulan madu lo disini aja…

      Reply
  4. sandhi

    mantaaab🙂.. satu lagi anjuran agama buat yg pengen kaya/ hemat.. menyegerakan pernikahan.. ini janji Allah🙂 .. bayangin aja 30rb sehari dijakarta udah bisa buat 3 kali makan 4 mulut.. :d .. so segerakan menikah karena ingin menjaga kesucian diri.. ingin membahagiakan ortu.. ingin segera melanjutkan estafet kehidupan.. dst.. insyaAllah dekat dengan pertolongan Allah dan harta jadi lebih berkah🙂 .. jd kapan mas ucup? :p

    Reply
    1. Muhamad Yoesuf Post author

      nah ini nih om, mohon doanya ya om Sandhi, insyaALLAH lagi meniti jalan buat kesana.. semua udah mulai disiapin, tinggal calonnya aja yang belum ni… hihihih #curcoldikit😛

      Reply
    1. Muhamad Yoesuf Post author

      haahhh… situ siapa ya mas,, maaf jangan sok kenal yak…
      hahahaha.. piss bro.. yopo keluarga bahagiamu ky.. pengen silaturahmi maneh iki karo kowe n keluarga mu.. kapan ya..🙂

      Reply
    1. Muhamad Yoesuf Post author

      Dapet mas/mbak (gw ga tau lu cow or cew,hehehe) pas tahun 2011 kemaren sih gw masih dpt kos yg harganya 600rb, lu dapet kamar ukuran 2,5m x 4m,kamar mandi luar (tapi tidur tetep di dalem kok :p), tivi bersama, kulkas bersama, dapur bersama udah ada kompor n gas nya free.. kalo mo cari daerah setiabudi sana cari aja kosannya maridjo, udeh terkenal banget dia disana..

      Reply
  5. Pingback: tongseng yg enak di jakartaCara Cohofest | Cara Cohofest

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s