Strava, Batu dan DEORE

Strava

Minggu lalu pas lagi blog-walking, saya gak sengaja baca artikel yang lagi ngebahas satu aplikasi yang katanya bagus buat pecinta olahraga sepeda atau lari (running). Strava, aplikasi asli Amerika ini tugas intinya sih nge-log aktivitas olahraga kita (sepeda dan lari), mulai dari jaraknya, speednya, waktunya, average speed kita, elevation kita, kalori yang kita bakar, energy output, average power dan bahkan jalur yang kita lewati. Dan asyiknya lagi karena aplikasi ini running based on GPS data, dia bisa nunjukin jalur yang kita lewati itu dalam bentuk peta, keren banget menurut saya😀. Belum lagi dia punya fitur buat kita bisa nge-share latihan kita ke orang laing yang juga pake Strava. Juga, semua member Strava bisa saling “ngejajal” kemampuan masing-masing, karena kalo kita ambil jalur yang sama dengan jalur orang lain yang udah pernah diupload, dan kita bisa ngalahin waktunya, record kita bakalan dicatet dan mungkon juga orang lain bisa ngalahin record kita. So makin semangat kan olahraganya \^0^/

Aplikasi ini bakalan lebih oke kalo gadget yang kita pake udah built in GPS, lebih bagus lagi kalo yang real GPS, bukan A-GPS kayak punya saya #nohope. Soalnya kita teteup bisa make aplikasi ini dengan maksimal meskipun sinyal provider gadget kita menghilang ditelan bumi #halah. Buat yang mau nyoba aplikasi ini, aplikasinya gratis kok, tersedia buat android dan iOS nya Apple. Tapi kia juga bisa beli aplikasi Strava yang Premium,harganya lumayan mahal sih kalo buat saya, 59 USD/tahun free 2 bulan atau 6 USD/bulan. Kalo mau beli yang premium ada beberapa fitur extra yang bisa kita dapet

Strava on Android

• Filtered Leaderboards – See how you compare against athletes in your own age & weight class
• Power Zone Analysis – Monitor your power output and focus on your watts
• Heart Rate Analysis – Dial in to your fitness zones to get the most out of your training
• Suffer Score – Quantify your suffering & determine exactly how hard you’re working
• Advanced Segment Effort Comparison – Compare your efforts with those of others and see how you’re tackling the same climbs or tricky sections of road or trail over time

So, buat saya cukup yang gretongan saja.. maharani cyiin tinta mursida.. (baca : mahal cyiin ngga murah) #eh keceplosan hahahaha

Nah kebetulan minggu kemaren ada ibur panjang Natal, wah bisa tes aplikasi nih saya pikir waktu itu, ya udin deh, hari pertama nyoba jalur city ride langganan saya di Malang. Jalurnya gak terlalu jauh sih, n sebenernya ga terlalu menantang juga, tapi lumayan lah buat pemanasana sebelum cycling bareng Revien ke Batu tanggal 25 Desember kemaren. Jalur saya kemarin dari rumah – LA. Sucipto – Borobudur – Soekarno-Hatta – MT Haryono – Sumbersari – Dieng – Kawi – Ijen – Alun-alun –  Sukun – Gadang – Arjowinangun – GOR Ken Arok – Lesanpuro – Sawojajar – Warung Dipo Stasiun Malang (Istirahat, heheh) – rumah. And guess what?? Strava working very-very well and i’m satisfied!!! jempol nih aplikasi, 5 stars!!!

city ride malang with Strava

Peta jalur yang saya lewati, waktu tempuh, jarak tempuh, kecepatan rata-rata, kalori yang dibakar, ketinggian track yang dilewatin, energy output, average power keluar semua datanya dan relatif benar, beberapa datanya bener sampe 90%, ya at least jalur yang saya lewatin bener banget!! Bener-bener puas deh pake aplikasi ini, dan emang karena pengen bikin record sepeda yang lain, aplikasi ini bikin olahraga sepeda saya jadi lebih semangat.

Nah pas tanggal 25 Desember nya rencana saya dan Revien buat ngejajal track Malang – Batu – Malang via Pendem kesampean juga. Jalur ini dari dulu adalah jalur impian saya, jarak dari Malang ke Batu memang cuma sekitar 25km, cuma jalurnya itu lho,climbing cuuyy.. Malang yang tinggi sekitar 400an meter naek ke 800-900an meter di Kota Batu. Dulu saya sering banget liat orang-orang yang naek sepeda dari arah Malang ke Batu bahkan beberapa kali ada sekumpulan rider yang umurnya saya kira udah diatas 40 tahun bilang kalo mereka sepeda-an dari Mojokerto ke Batu, Mojokerto-Batu meenn..!!! kalopun ditarik garis lurus jaraknya lebih dari 45km dan nanjak gila!!, dan dipikiran saya waktu itu cuma “Wooww..” gak pake cetar membahana badai yak.. #heeuugghhapaansiih =__=!!
Belalang Tempur
Pengalaman saya sepeda-an yang menurut saya extreme tuh cuma 3x aja, sekali di jalur Malang – Gunung Katu (Pakisaji) – Malang dan 2x jalur Malang – Petung Sewu – Malang. Jalur Gunung Katu itu pengalaman waktu “ditipu” fun bike Malang Post yang mereka bilang jalur kejutan. Biasanya acara fun bike mereka cuma ambil jalur dalam kota atau city ride aja, eh ini kudu naek turun gunung, puas sih tapi emang, jalurnya OK banget!! Nah kalo jalur Petung Sewu jaraknya sih cuma 30an km, cuma, jalurnya ada yang sekitar 10an km nonstop climbing, gilaaaa.. nah kalo jalur ini yang bikin puas adalah pemandangan perkebunan jeruk di Petung Sewu nya top banget..!!!

Petung Sewu

Nah balik lagi ke cerita a journey to Batu, hehe, kali ini saya bener-bener excited, Batu buat saya adalah tempat yang harus bisa saya taklukkan dengan bersepeda, ditambah lagi ke-girang-an saya ke Strava yang belum juga habis, masih pengen bikin record lagi, at least buat saya pribadi. Pagi itu saya dan Revien janjian ketemu di kawasan Soekarno-Hatta Malang, setelah itu kita ambil jalur ke Tunggul Wulung – Tegal Gondho – Pendem. Sampai di Pendem saya kira saya akan berbelok ke kanan ke arah Pasar Karang Ploso, tapi ternyata Revien bilang dia punya jalur lain yang lebih oke lewat pinggir Arhanud dan PPPPTK Pkn dan IPS. Dari situ awalnya kita bingung karena jalan yang dilewatin makin lama makin kecil dan jadi jalan kampung biasa di Tawangargo. Berbekal keyakinan, “selama ada tiang listrik berarti disitu ada jalan” kita lanjutin perjalanan dan ternyata tembus ke Jalan Raya Giripurno Karang Ploso.

Yak sampai disitu kita sempet rehat bentar buat beli minum, dan disitu juga untuk pertama kalinya dalam sejarah saya makan buah kesawung sodara-sodara, hahaha, norak sih, tapi itu bener-bener pertama kalinya saya makan kedawung yang katanya bikin -maaf- kentut kita jadi naek level baunya, hehehe. Udah deh, dari situ kita lanjut ikutin jalan Raya Giripurno sampai ke Raya Pandanrejo. Emang sih jalurnya gak nonstop climbing kayak di Petung Sewu, jalur ini banyak turunan+tanjakan yang bener-bener nguras stamina kita. 2 kali saya gagal naklukin tanjakan dan terpaksa kudu turun dari sepeda dan akhirnya dorong sepedanya, haduuuh #shameonme.

Pertigaan Pandanrejo - Punten

 

Nah rasa seneng banget mulai muncul tuh waktu udah nyampe di pertigaan Punten – Pandanrejo, karena disitu udah keliatan bianglala alun-alun Batu, Masjid Jami Batu dan pastinya view Kota Batu yang gak pernah bisa bikin kita bosen, dikit lagi meen.. Pedal terus dikayuh, shift gear terus dipindah-pindah, bokong geyal geyol #maaf #puisigagal sampe akhirnya kita nyampe juga di alun-alun Batu, finish buat kita. Duuuaaaaammnnn… sueneng buanget #logatjatim. Alhamdulillah, salah satu cita-cita saya kesampean, ke gowes sampe Kota Batu, wah itu bener-bener seneng banget, ibarat kita bisa nikah sama cewek yang udah diuber-uber lebih dari 5 tahun #curhaaaatt hahahaha.

Susu coklat dingin khas Batu, foto-foto di depan alun-alun Kota Batu dan sepotong weci menyudahi petualangan kami di alun-alun Kota Batu, next kita turun ke Malang via Jatim Park 2 – BNS – Dau – Sengkaling – balik lagi sampai Soekarno-Hatta and kemudian balik ke rumah. Keren banget gowes kali ini ke Batu, dan sebenernya ada yang bikin nyesek, gowes kali ini tuh total perjalanan nya 50,6km ditempuh 03:24:19, perjalanan naek sampe ke Batu nya 2 jam lebih eh turunnya sampe nyampe ke rumah gak sampe 45 menit, haaduuuuhh..

Batuuu

Heheh tapi gapapa lah, perjalanan kali ini berkesan banget buat saya, lumayan buat ngetes dengkul saya, masih kuat apa gak, hehehe. So next trip kita pengennya ke Kebun Teh Wonosari di Lawang via Singosari kalo kata Revien, oke lah bro, kita siapkan dulu sepedanya biar lebih fit plus kalo ada ngajak rider lain buat bareng-bareng ke sana. Satu lagi kata Revien, “Kalo perlu pinjem DEORE mas..” Hahh?? Shimano Deore?? Gear Set itu?? Buat apaan?? Gear Set saya cuma Shimano Aluvio sih tapi masih kuat laah.. Revien terus bilang, “Bukan mas, DEORE tuh DEngkule ORang Edyaaan.. hahaha”

Malang - Batu - Malang with Strava

2 thoughts on “Strava, Batu dan DEORE

  1. zn

    i have an idea for you…
    Bagaimana jika membuat bike journey (biking journey)?
    tulis semua tempat2 yang dikunjungi menggunakan sepeda. how long, how to get there and map tentunya. Dan ada apa disana, seperti pemandangan, kuliner atau sekedar suasana. That will be nice🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s