Sarapan Janda

Jadi inget, 2 minggu yang lalu saya masih jadi seorang karyawan biasa. Bangun subuh terus lanjut ngerjain sesuatu (tapi keseringan tidur lagi sih :P) sambil nonton tivi, kalo jam udah di angka 7.30 baru deh tuh saya siap-siap mandi buat berangkat ke kantor. Tapi semua berubah ketika kerajaan api menyerang *halah😛 hehehe, maksudnya sih rutinitas yang sudah lebih dari 3 tahun terakhir harus bener-bener berubah.

Keinginan buat belajar bisnis udah ada di ubun-ubun, ngiler liat para pengusaha muda, kobong kalo lagi diiming-imingin mereka buat bisnis.. wah pokoke kudu punya bisnis sendiri nih.. tapi bisnis apa yak?? Yang waktu itu muter di otak saya adalah bisnis yang modalnya gak terlalu gede, bisa bisnis di waktu selain jam kantor (karena masih ngantor sih ya, hmmm apa karena masih takut ninggalin zona nyaman yah?? #uppss :P) sebenernya waktu itu saya punya ide buat jualan mie instan tapi di-garnish seoke mungkin, tapi ternyata udah ada yang punya usaha serupa di Jogja, yaudah gak jadi deh pake ide itu.

Mang Yayat yang notabene adalah bapak saya #halah  kemudian nawarin saya buat buka warung kopi aja kalo malem sampe pagi. Dipikir-pikir sih oke juga sebenernya, cuman kalo jualan malem tuh saya rasa perlu energy extra, kebetulan saya bukan tipe orang yang biasa begadang, apalagi kalo paginya kudu lanjut ngantor, wah nggak kuat deh kayaknya untuk saat ini. Trus muncullah ide buat buka warung sarapan pagi, terinspirasi sama penjual gorengan pagi di sekitaran Jalan Soekarno-Hatta. Wah bener juga tuh, sarapan ringan gorengan + the anget tuh menurut saya oke banget, simple, modal gak gede, and masih teteup bisa ngantor.

Bismillah, ayo mulai bisnis!

SJ

Jumat, 29 Maret 2013 yang lalu saya dan seorang temen mulai coba buat ngejalanin satu bisnis kecil-kecilan, kami bikin warung sarapan, “Sarapan Janda” namanya. Hehehe ini bukan original ide saya sih, penyebutan “Janda” yang di kampong saya berarti Jawa-Sunda jadi sesuatu yang unik menurut saya dan kebetulan saya orang sunda dan rekan ini orang asli Malang😀. Memang idiom “Janda” sudah ada yang pake sebagai nama usaha di kampong saya. Tapi teteup, di sini belum ada. Dan pengennya sih ini jadi penarik perhatian orang buat mau mampir dan beli, hohoho.

Apa aja sih menunya di warung “Sarapan Janda” ???

lengko

Lengko Tasik

Kami menyediakan beberapa produk yang dapat Bapak/Ibu pilih (bahasa sales keluar semua deh nih :P) menu beratnya kita ada Lengko Tasik, Ketan Bubuk, Gorengan Jawa, Om-Om Melet, dan aneka macam minuman anget. Oke, buat yang gak tau saya jelasin satu-satu yak, Lengko Tasik itu adalah sejenis lontong sayur khas sunda, isinya ada potongan lontong, soun, koya, kacang kedelai, suiran ayam, seledri dan bawang goreng yang kemudian disiram pake semacam kuah kare ayam, plus dikasi krupuk tentunya. Menu satu ini kita banderol 7000 rupiah saja😀

maap pake poto orang lain, belum sempet moto dewek :P

maap pake poto orang lain, belum sempet moto dewek😛

Ada juga Ketan Bubuk, Ketan Bubuk Khas Malang ini emang biasanya jadi salah satupilihan menu sarapan orang Malang, beras ketan yang ditanak dengan santan sampai pulen kemudian ditaburi parutan kelapa dan bubuk koya dari campuran kacang kedelai dan berbagai macam bumbu bikin Ketan Bubuk ini jadi menu sarapan yang gak cuman ringan tapi juga nikmat, kalo yang ini kita jual 3000 rupiah saja.

maap pake poto orang lain, belum sempet moto dewek :P (lagi)

maap pake poto orang lain, belum sempet moto dewek😛 (lagi)

Kemudian Om-Om-Melet, ini adalah kumpulan om-om yang suka melet kemudian diaduk jadi satu, hehehe becanda dink. Om-Om-Melet ini adalah mie instan yang direbus setengah mateng trus dicampur sama telur yang dikocok lepas dan kemudian digoreng. Omelet Mie ini bisa di-custom #eeaaa isiannya, mulai dikasi sosis, keju sampe kornet. Omelet Mie standart kita pasang harga 5000 rupiah dan 7000 rupiah buat yang custom.

Gorengan Jawa

Gorengan Jawa

Ada juga aneka gorengan jawa seperti pisang goreng, weci, gandos, menjes, mendoan dan lain-lain buat minumannya kita ada kopi hideung, aneka minuman anget sachetan, teh dan lainnya. Buat gorengannya rata-rata kita jual di 700 rupiah dan minumannya 2500-3000 rupiah.

Oh iya, warung Sarapan Janda ada di Jalan Trunojoyo No.31A Malang buka mulai jam 05.00 – 10.00, lokasinya sih sampe saat ini masih numpang di Warung Bakso Priangan Mang Yayat, hehehe maklum masih numpang tempat😛

SJ 2

Ya, semoga ini jadi jalan buat saya bisa belajar bisnis, semoga bisa terus berkembang, baik bisnis maupun ilmunya, amin. So mari kakaaaaakk,,, jandanya kakaaaaakk… hahahaha

12 thoughts on “Sarapan Janda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s