Jakarta, Neraka Para Pekerja, Surga Para Pengusaha, Beneran??

biznet

Kejadian ini ngingetin saya sama (saya lupa itu iklan atau program talkshow) salah satu kalimat seorang presenter di sebuah TV. Sang Presenter bilang “Jakarta itu neraka buat para pekerja dan surga buat para pengusaha..” tapi emang beneran segitu nggak berpihaknya Jakarta ya sama para pekerja???

Alhamdulillah saya sempat merasakan bagaimana rasanya kerja di Jakarta selama kurang lebih 2,5 tahun (baca disini dan disana) yaa meskipun nggak terlalu lama disana, tapi sedikit banyak saya tahu dan sempat merasakan gimana hidup disana. Banyak yang bilang ribet hidup disana, kalo mau kemana-mana harus extra hati-hati karena banyak copet, kalo janjian sama temen or client harus nambah 1-2 jam extra diluar perkiraan waktu tempuh karena takut macet, harus hapal daerah dan waktu berlakunya 3in1, harus hapal jalan or aktifin terus GPS di gadget biar ga nyasar. Tapi jangan salah hidup di Jakarta juga banyak enaknya, fasilitas pasti lengkap, hiburan apapun ada, gampang banget dapetin uang, peluang kerja juga luas, banyak banget konser-konser dari luar negeri disana (kalo yang satu ini efek gak bisa nonton Metallica 25 Agustus depan T_T) dan lain-lain.

Saya sendiri juga pernah beberapa kali mencoba “melarikan diri” dari Jakarta karena ngerasa sumpek hidup disana. Saya pernah coba “melarikan diri” buat bisa hidup di luar Jakarta dengan nyobain beberapa lowongan pekerjaan seperti INKA Madiun, Pertamina Surabaya, PJB Paiton dan beberapa perusahaan lainnya. Kejadian paling berkesan buat saya adalah waktu nyoba ngelamar di INKA Madiun, seorang ayah teman saya bertanya, kenapa kok saya pengen kerja di INKA Madiun, padahal pekerjaan saya di Jakarta sudah cukup baik. Waktu itu saya cuma jawab ke beliau, saya pengen hidup tenang pak di daerah, di Jakarta sumpek. Dan beliaupun berkata “Ketenangan itu adanya di hati mas, bukan dimana kita kerja atau berapa gaji kita..” dan itu jleeebbb banget buat saya, serasa ditembak sama sniper dan langsung headshot kena kepala dan langsung mati tanpa ada yang nolongin *halah *lebay

Tapi memang sih kalimat beliau itu bener-bener saya inget sampai sekarang. Dan kalopun dipikir-pikir bener banget. Jakarta yang tadi katanya neraka buat para pekerja tapi surga buat para pengusaha belum tentu bener buat semua orang. Nggak ada yang salah jadi pekerja di Jakarta, apalagi kalau pekerjaan yang dia jalanin sekarang sesuai sama passion nya. InsyaALLAH dia bahagia sama kehidupannya karena pekerjaan yang dilakuin sesuai sama passionnya itu bakalan menghasilkan sesuatu yang lebih baik daripada pekerjaan lainnya, entah itu dalam nilai uangnya ataupun yang lain, seperti penghargaan yang baik dari lingkungan terhadap hasil pekerjaannya misalnya.

sudirman

Jakarta juga belum tentu jadi surga buat para pengusaha, banyak juga yang hancur lebur bisnisnya di Jakarta gegara kesalahan management atau gegara perbuatannya sendiri yang sadar atau nggak udah ngerusak usahanya. Tapi memang peluang dan perputaran uang di Jakarta bener-bener menggiurkan buat para pengusaha yang bisa memanfaatkannya. Saya sempat nyobain usaha kecil-kecilan disana dan luar biasa gampangnya dapetin customer kalo dibandingkan usaha di daerah, Ada juga yang bilang kalo pekerjaan nurutin passion ya harus jadi pengusaha donk, menurut saya sih nggak juga, bisa kok ngejalanin pekerjaan sesuai passion itu tetep jadi karyawan, cuman memang sih biasanya ujung-ujungnya dia bakalan berfikir ke arah jadi pengusaha di bidang yang sesuai sama passionnya😛

So, mungkin sedikit sharing aja buat kamu temenku yang mau resign dan balik ke Jakarta, live your life as best as you can.. cari pekerjaan yang sesuai sama passionmu, at least kamu bisa ngurangin keluhan-keluhan tentang kerja di Jakarta. Dan kalo emang jadi pindah, kami semua disini ngedukung dan ngedoain kamu semoga makin sukses di Jakarta, sukses dan mulia pekerjaannya, sukses dan mulia hidupnya, sukses dan mulia keluarganya dan bisa ngerasa tenang dan bahagia hatinya, balik lagi ke kata-kata diatas..

“Ketenangan itu adanya di hati, bukan dimana kita kerja atau berapa gaji kita..”

Sukses ya teman🙂

appendix :

5 thoughts on “Jakarta, Neraka Para Pekerja, Surga Para Pengusaha, Beneran??

  1. bn03

    i’ve been 3 years in this town, and i still can’t imagine that i’d stay the rest in my life here. *LOL:mrgreen:

    Reply
    1. Muhamad Yoesuf Post author

      hahahah sesuai tulisan ane gan, kebahagian itu ada di hati gan bukan di mana kita tinggal..

      nb: lha laopo koen cup muleh malang.. #talktomyself huahahaha

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s