Belajar Bisnis ala ala @myoesuf

Sarapan Janda

Sarapan Janda

Yang namanya belajar bisnis emang seru, yang deg-deg an dapet untung atau ngga, worthed ngga sama tenaga yang kita keluarin, mimpi-mimpi bakal majunya bisnis kita dan lainnya. Tapi memang salah satu hal penting yang kudu kita tahu sebelum running bisnis kita adalah jenis bisnisnya. Banyak diantara kita yang bingung karepe dewe ketika pengen mulai bisnis kita. Banyak yang bilang coba bisnis sesuai sama background ilmu kita, ada yang bilang bisnis sesuai passion aja, atau ada juga yang bilang ya udah bisnis mah hajar aja, apalagi kalo pas kondisi kepepet biasanya apa aja bisa jadi bisnis kita.

Saya sendiri punya beberapa pengalaman nyicipin yang namanya bisnis sendiri, mulai dari jualan kuliner sarapan sampai ke jualan kelom geulis khas tasik. Awalnya saya nyoba bisnis kuliner khusus sarapan, saya ngerasa ini passion saya, saya suka makan, saya suka ngelayanin cust saya, dll. Bismillah, buka lah Warung “Sarapan Janda” waktu itu. Yap, “Sarapan Janda” bukan jualan janda lho ya or yang jualan udah janda, tapi lebih ke Sarapan Jawa-Sunda gitu konsepnya. Waktu itu kami coba sediakan menu-menu sarapan kayak Lengko khas Tasik, Ketan Bubuk khas Malang, Gorengan, Kopi, Teh dan menu lainnya.

Gorengan Janda

Gorengan Janda

Alhamdulillah bisnis ini jalan cuma 1 bulan pertama n langsung tutup, yah ada sedikit masalah lah di internal kami waktu itu, padahal waktu itu lagi mulai asik sama bisnis ini, mulai dapet pelanggan tetap n mulai optimis ni bisnis bisa terus jalan. Tapi kenyataannya… yaa gitu deh, Alhamdulillah disyukuri aja

Napsu jualan sepatu futsal juga pernah, tapi ya gitu deh karena emang dasarnya saya ngga suka futsal akhirnya mangkrak juga. Meskipun waktu itu yang saya ambil adalah sistem dropship seller yang resikonya gede, meskipun ujung-ujungnya kudu kehilangan duit 50,000 sebagai tanda pendaftaran jadi dropship seller

Sepatu Futsal

Sepatu Futsal

Pernah juga nyoba bisnis yang jadi “kecelakaan” buat saya. Diiming-imingi salah seorang saudara waktu itu buat nyoba bisnis kelom geulis khas Tasik, saya dengan tanpa perhitungan mendalam langsung mau aja. Sebenernya ngga ada yang salah sama produk kelom geulis ini, barangnya secara kualitas bagus banget, malah udah sampe di export ke Jerman dan beberapa Negara di Eropa lainnya. Sang pemilik pun adalah seorang Finalist Wirausaha Muda Mandiri, salah satu ajang wirausaha muda terbesar di Indonesia, cantik lagi anaknya.. #ehh😛.

Nah masalahnya sebenernya adalah saya ngga tau persis seperti apa pasar barang-barang cewek, gimana karakter cewek ketika belanja dan saya bener-bener blank disana. Dan kebetulan karena barang yang dijual adalah barang yang exclusive plus handmade jadilah barang itu lumayan mahal untuk ukuran pasar Surabaya dimana saya masarin produk itu. Jadilah barang itu sampe sekarang tetup jadi barang contoh yang belum laku dipasar. Ya wes lah, terkadang ilmu itu harganya juga mahal kan.. #pembelaandiri😛

Kelom Geulis Tasikmalaya

Kelom Geulis Tasikmalaya

Akhirnya sih Alhamdulillah sekarang lagi ada bisnis baru yang inshaAllah sesuai, jualan headset. Awalnya sih dulu Cuma suka sama berbagai headset yang suaranya bagus tapi masih kejangkau sama kantong. Lama kelamaan sih emang tiap ada rezeki lebih jadinya pengen upgrade lagi dan lagi dan lagi… >.<! Juga lama kelamaan ujung-ujungnya temen pada nitip beliin headset juga. Terus dipikir-pikir kenapa gak sekalian dibisnisin aja yak.. lumayan kan untungnya. Dan Alhamdulillah bisnis itu jalan sampai sekarang. Mari headsetnya kakaaaaak…😀

Headset DBE WS10 RevII

Headset DBE WS10 RevII

Dari sini saya pribadi jadi belajar sih, bisnis pribadi tuh emang gak bisa nunggu terlalu lama gegara kita nyiapin planning yang terkesan kudu sempurna banget buat bisnis kita, gak bisa juga grusa-grusu ngambil kesempatan yang kita sendiri belum tau bisa maininnya atau ngga. Dan ngga bisa dipungkirin juga kalo kita bisnis di suatu hal yang kita suka n kita tahu seluk-beluknya, kita tahu gimana maininnya, hasilnya inshaAllah bisa lebih maksimal.

Silakan headsetnya kakaaaaaak… #teteuuupp

6 thoughts on “Belajar Bisnis ala ala @myoesuf

  1. Cical

    Nice post. Aku juga punya rencana buat wiraswasta.

    Intinya kalo mau bisnis itu jangan gampang nyerah. Jarang ada orang yang langsung sukses waktu buka usaha😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s